Tahun Baru Hijriah kali ini

Penutup tahun 1431 Hijriah yang seharusnya dilewatkan dengan membaca doa akhir tahun dan awal tahun terpaksa harus saya lewati di kosan temen gara-gara harus menyelesaikan desain backdrop mata kuliah manajemen pemasaran social, then, baru selesai malemnya. Ritual suronan bikin rumah saya yang harusnya bisa ditempuh sekitar setengah jam jadi ikutan bertambah jam tayang lebih dari satu jam gara-gara banyak jalan yang ditutup gara-gara ada lek-lekan. Hadeeeehhhh. . . Padahal biasa lewat jalan dari kampung ke kampung, eh, ini kampungnya di tutup semua. mulai linglung, daripada keburu bingung langsung cari jalan gede aja, bebas portal "ada acara". haha. .

Paginya, menyapa mentari tahun baru hijriah 1432 H langsung ngabur ke tembalang buat kumpul sama anak-anak Manunggal yang mau liputan ke luar kota. Dan kota itu bernama Oslo (silakan ditebak sendiri kota dimanakah ini. :D ) Sebelum nyampe tembalang, si mobi (montor biru) saya bergoyang teratur. Laaah, kenapa ini motor goyang disko kaga jelas, mana bunyi cicitcuit lagi. usut-usut setelah mangkal di duabengkel berbeda, ni si mobi laker ban nya remuk redam. *cobaan apa ini pagi-pagi masih pukul tujuh pagi, tahun baru, laker ban remuk?*

Hopeless ga bisa ikutan liputan,telpon si bapak juga malah disuruh cari bengkel H**** terdekat dengan suara cicitcuitnya dan goyang aduhai nya yang bikin ser seran gimana kalo ni ban nya copot gitu ? Alhamdulillahnya, setelah diskusi sama si bapak plus mas chip yang ga tau gimana ceritanya di daulat nungguin saya di GSG bareng mb ridha, sama Taufik B. Sedangkan rombongan yang lain uda berangkat ke Oslo.

Biasanya nih, kalo pas SMA dulu, saya selalu punya tebengan tetap. Jadi kalo mau kemana-mana ga ribet cari tebengan. Nah, ini masalahnya boncengan tetap saya di manunggal lagi sakit. huaaaa. . .bingung deh cari tebengan pada awalnya, sampe mas chip menawarkan pertanyaan ajaib "kamu nyetir sampe oslo py pid ?" "hah? tega mas ?" untungnya ada si Taufik B yang bisa mboncengin saya. ahahahaa. . .

Perjalanan semarang-oslo yah relatif lancar jalannya, kecuali acara tunggu menunggu yang berlangsung hampir berapa menit di tiap perhentiannya. Maklum yang ikut liputan kali ini rombongan besar, sekitar 24 orang kalo ga salah itung. Sekitar pukul 12.30 uda pada nyampe di oslo, tinggal nungguin mas farid sebagai penunjuk jalan destinasi berikutnya.

Destinasi yang dituju hmmm, mantabh laah, sebuah telaga rakyat yang dikelola sama masyarakat sekitar juga. Masih belum jadi bener sih sebernya. Tapi cukuplah untuk melepas lelas pasca uts menghadang seminggu sebelumnya.

Sempet kepisah juga sih ni rombongan besarnya. Ntar pas siang si A nyasar kemana, sorenya si B nyasar dimana. Belum lagi di protes si D E F G H pulak. Hadeeeeh, manusia yaaa manusia. sabarrrrr. . . .

Kita pulang uda malem banget. Setelah tragedi nyasar di daerah keraton yang bikin rombongan tambah kepecah-pecah. Ngumpulin si ini si itu, nyusulin yang ini, yak sebagai 'kaka' yang baik harus ngayomi 'adek' nya. Pukul 21.00 kira-kira kami keluar kota oslo. Rombongan uda dalam posisi ketemu satu formasi bersiap pulang ke semarang. Ada 8 motor yang melaju ke semarang, sedang sisanya masih menetap di oslo.

Awalnya saya dan taufik di belakang rekan-rekan sekaliyan di formasi paling belakang. Tapi, di tengah perjalanan Taufik ngebut dan cuma bisa disusul sama Genda dan Mozart, sedang rombongan yang lain ketinggalan di belakang. Ehh, pas uda keluar boyolali dapet kabar kalo salah satu dari rombongan ada yang jatuh. Aduuuh, bingung juga. Mau mbalik tanggung, mau terus juga ga enak. Orang berangkat bareng-bareng ko pulang sendiri-sendiri.

Kita berempat sempet stuck di sebuah warung dengan 1 hape punya dian yang untungnya masih ada batere sama pulsa nya. Hape saya ? uda ga mau nyala, begitu pun dengan hape taufik. Hp Genda sama mozart uda kedap-kedip. si Bang sep yang sepertinya jadi tetua di rombongan belakang tampaknya paling ribet mengurusi anak-anaknya. Telepon dia hapenya sibuk mulu. Akhirnya cari korban lain, Ifam, langsung aja tuh dia update informasi terkini. Sampe akhirnya kami berempat dapet informasi kalo rombongan yang tadinya mau stay di oslo uda nyampe di rumah sakit dan kami dapet nasihat supaya melanjutkan perjalanan aja ke semarang. hmmm, sebenernya antara lega dan ga lega juga sih, di jalan masih kepikiran juga. si Mozart ngantuk juga di jalan, serem nglietin orang bisa bobo di motor kaya mozart kemarin. hehe. .

Finally, saya sampe di rumah pukul 00.30 rekor terlama nyampe di rumah, untungnya uda ngabarin orang rumah sih kalo ada tragedi itu. Kalo ngga, waaaaa, uda jadi aphied cincang mungkin saya. Kalo di bilang liputan, ini liputan luar kota saya yang kedua, yang pertama mah rancu banget. hahaha. . .


p.s makasi buat taufik budiawan buat boncengannya
makasi dian buat hape + pulsanya
buat verra cepet sembuh yaaa
7 Responses
  1. volver Says:

    tragedi oh tragedi ooooh.. *malah nyanyi


  2. angga7 Says:

    haha kisah afid di solo ki
    mantap fid ;D
    tambahi foto2nya juga dong ,hehe


  3. Sebuah Tips Says:

    di tahun yang baru ini hadapi semuanya dengan senyuman :)



  4. ririn Says:

    jahahaha,,, pid,pid,, nek ra plat coplok yo ban ebrek2 :P

    pid, telaganya dimana itu? ada kendaraan umum ga? aku mau main sekitar semarang ga punya destinasi.wkwkw


  5. aphied Says:

    @ eric :
    hrrrrr. . .

    @ bang sep:
    anak2 ki lhoooo bang. maraki stress tenan.

    @ sebuah tips:
    yups

    @ ririn :
    di solo yo rin. mau kesana ? hahaha


  6. met tahun baru hijriah ya mbak...