DSLR

DSLR sebuah ide project yang disumbangkan teman saya gara-gara pengalamannya ber-DSLR-an dengan seseorang disana. Nah, entah terinspirasi dari ide yang dia sumbangkan ato emang lagi galau, eh dia curhat juga di kompasiana, lucu banget deh postingannya.


DSLR

Lensa yang hampir lepas bautnya

Telepati. Aku tahu dari Jauh.

Kau Tak tahu caranya?

Kecup keningku dulu. Kubisikkan setelahnya

Kau hampir buram tak kelihatan

Ekspresi wajahmu kupandang dari sini

Lens Flare.

Kau masih bergerak saat kutangkap

Lalu membuat jalur cahaya kecil-kecil

Mukaku memerah

kau menuliskan namaku disana

Saatnya membingkai Cinta kita

Jangan miring. Cukup lihat kedepan. Mendekat padaku

Tinggal kirim, lalu kita bisa saling pandang setiap hari

Jarak itu tak ada, Sayang. Yang ada hanya Kau dan Aku

DSLR.

Distance is Suck. Loving you is real Relationship.



Kosong


Berawal dari obrolan di blog jaman SMA dulu, saya berkenalan dengan seorang blogger asal jakarta yang bernama bajay. Sampe akhirnya menjalin persahabatan di ym juga, dan baru-baru ini menemukannya di dunia kicauan. Eh, ternyata dia malah berkicau tentang potongan lirik pure saturday yang judulnya kosong. Langsunglah saya retweet. ahhhh, saya suka sekali lagu itu, dan akhirnya kita malah balas berkicau soal lagu-lagu pure saturday lainnya.

Ngomongin band yang satu ini emang ga ada matinya. bahkan sampai sekrang saya uda jarang denger band nya nongol di layar kaca, lagunya tetep aja enak. daripada ndengerin band-band jaman sekarang yang liriknya gitu-gitu aja, pure saturday punya sense nya sendiri. Entah kenapa, saya ngerasa kalo lagu jaman dulu itu liriknya puitis, bahkan bisa berima. Ya emang sih, ga ada keharusan juga sebuah lagu harus berima, tapi kalo ada rima nya enak ndengerin kan yaa ? pas di telinga gitu. hehe. .



KOSONG
by Pure Saturday

Coba untuk ulangi apa yang terjadi
Harap 'kan datang lagi
Semua yang pernah terlalui
Bersama alam menempuh malam
Walau tak pernah ada kesempatan
Terjebak dalam jerat mengikat
Namun tekad nyatakan bebas

Temukan diri di dalam dunia
Tak terkira...
Semua mati dan menghilang
Terlalu pagi temukan arti

Jalan panjang semakin lapang
Hanya dahan kering yang terpanggang
Tak ada teman telah terpencar
Namun waktu terus berputar
Peduli apa terjadi
Terus berlari tak terhenti
Untuk raih harapan
Di dalam tangis atau tawa

Temukan diri di dalam dunia tak terkira
Tak berarti tak akan pasti
Terlalu gelap...pergilah pulang

Yellow



Have you read 5cm ?
If you say yes, would you just open page 84 and tell me what you found ?
Yeah, Its YELLOW !!



Yellow
(coldplay)

Look at the stars,
Look how they shine for you,
And everything you do,
Yeah they were all yellow,

I came along
I wrote a song for you
And all the things you do
And it was called yellow

So then I took my turn
Oh all the things I've done
And it was all yellow

Your skin
Oh yeah your skin and bones
Turn into something beautiful
D'you know you know I love you so
You know I love you so

I swam across
I jumped across for you
Oh all the things you do
Cause you were all yellow

I drew a line
I drew a line for you
Oh what a thing to do
And it was all yellow

Your skin
Oh yeah your skin and bones
Turn into something beautiful
D'you know for you i bleed myself dry
For you i bleed myself dry

Its true look how they shine for you
look how they shine for you
look how they shine for you
look how they shine for you
look how they shine for you
look how they shine
look at the stars look how they shine for you



p.s lagi suka Yellow versi Boyce Avenue, walopun versi aslinya lebih nendang sih :)

Tahun Baru Hijriah kali ini

Penutup tahun 1431 Hijriah yang seharusnya dilewatkan dengan membaca doa akhir tahun dan awal tahun terpaksa harus saya lewati di kosan temen gara-gara harus menyelesaikan desain backdrop mata kuliah manajemen pemasaran social, then, baru selesai malemnya. Ritual suronan bikin rumah saya yang harusnya bisa ditempuh sekitar setengah jam jadi ikutan bertambah jam tayang lebih dari satu jam gara-gara banyak jalan yang ditutup gara-gara ada lek-lekan. Hadeeeehhhh. . . Padahal biasa lewat jalan dari kampung ke kampung, eh, ini kampungnya di tutup semua. mulai linglung, daripada keburu bingung langsung cari jalan gede aja, bebas portal "ada acara". haha. .

Paginya, menyapa mentari tahun baru hijriah 1432 H langsung ngabur ke tembalang buat kumpul sama anak-anak Manunggal yang mau liputan ke luar kota. Dan kota itu bernama Oslo (silakan ditebak sendiri kota dimanakah ini. :D ) Sebelum nyampe tembalang, si mobi (montor biru) saya bergoyang teratur. Laaah, kenapa ini motor goyang disko kaga jelas, mana bunyi cicitcuit lagi. usut-usut setelah mangkal di duabengkel berbeda, ni si mobi laker ban nya remuk redam. *cobaan apa ini pagi-pagi masih pukul tujuh pagi, tahun baru, laker ban remuk?*

Hopeless ga bisa ikutan liputan,telpon si bapak juga malah disuruh cari bengkel H**** terdekat dengan suara cicitcuitnya dan goyang aduhai nya yang bikin ser seran gimana kalo ni ban nya copot gitu ? Alhamdulillahnya, setelah diskusi sama si bapak plus mas chip yang ga tau gimana ceritanya di daulat nungguin saya di GSG bareng mb ridha, sama Taufik B. Sedangkan rombongan yang lain uda berangkat ke Oslo.

Biasanya nih, kalo pas SMA dulu, saya selalu punya tebengan tetap. Jadi kalo mau kemana-mana ga ribet cari tebengan. Nah, ini masalahnya boncengan tetap saya di manunggal lagi sakit. huaaaa. . .bingung deh cari tebengan pada awalnya, sampe mas chip menawarkan pertanyaan ajaib "kamu nyetir sampe oslo py pid ?" "hah? tega mas ?" untungnya ada si Taufik B yang bisa mboncengin saya. ahahahaa. . .

Perjalanan semarang-oslo yah relatif lancar jalannya, kecuali acara tunggu menunggu yang berlangsung hampir berapa menit di tiap perhentiannya. Maklum yang ikut liputan kali ini rombongan besar, sekitar 24 orang kalo ga salah itung. Sekitar pukul 12.30 uda pada nyampe di oslo, tinggal nungguin mas farid sebagai penunjuk jalan destinasi berikutnya.

Destinasi yang dituju hmmm, mantabh laah, sebuah telaga rakyat yang dikelola sama masyarakat sekitar juga. Masih belum jadi bener sih sebernya. Tapi cukuplah untuk melepas lelas pasca uts menghadang seminggu sebelumnya.

Sempet kepisah juga sih ni rombongan besarnya. Ntar pas siang si A nyasar kemana, sorenya si B nyasar dimana. Belum lagi di protes si D E F G H pulak. Hadeeeeh, manusia yaaa manusia. sabarrrrr. . . .

Kita pulang uda malem banget. Setelah tragedi nyasar di daerah keraton yang bikin rombongan tambah kepecah-pecah. Ngumpulin si ini si itu, nyusulin yang ini, yak sebagai 'kaka' yang baik harus ngayomi 'adek' nya. Pukul 21.00 kira-kira kami keluar kota oslo. Rombongan uda dalam posisi ketemu satu formasi bersiap pulang ke semarang. Ada 8 motor yang melaju ke semarang, sedang sisanya masih menetap di oslo.

Awalnya saya dan taufik di belakang rekan-rekan sekaliyan di formasi paling belakang. Tapi, di tengah perjalanan Taufik ngebut dan cuma bisa disusul sama Genda dan Mozart, sedang rombongan yang lain ketinggalan di belakang. Ehh, pas uda keluar boyolali dapet kabar kalo salah satu dari rombongan ada yang jatuh. Aduuuh, bingung juga. Mau mbalik tanggung, mau terus juga ga enak. Orang berangkat bareng-bareng ko pulang sendiri-sendiri.

Kita berempat sempet stuck di sebuah warung dengan 1 hape punya dian yang untungnya masih ada batere sama pulsa nya. Hape saya ? uda ga mau nyala, begitu pun dengan hape taufik. Hp Genda sama mozart uda kedap-kedip. si Bang sep yang sepertinya jadi tetua di rombongan belakang tampaknya paling ribet mengurusi anak-anaknya. Telepon dia hapenya sibuk mulu. Akhirnya cari korban lain, Ifam, langsung aja tuh dia update informasi terkini. Sampe akhirnya kami berempat dapet informasi kalo rombongan yang tadinya mau stay di oslo uda nyampe di rumah sakit dan kami dapet nasihat supaya melanjutkan perjalanan aja ke semarang. hmmm, sebenernya antara lega dan ga lega juga sih, di jalan masih kepikiran juga. si Mozart ngantuk juga di jalan, serem nglietin orang bisa bobo di motor kaya mozart kemarin. hehe. .

Finally, saya sampe di rumah pukul 00.30 rekor terlama nyampe di rumah, untungnya uda ngabarin orang rumah sih kalo ada tragedi itu. Kalo ngga, waaaaa, uda jadi aphied cincang mungkin saya. Kalo di bilang liputan, ini liputan luar kota saya yang kedua, yang pertama mah rancu banget. hahaha. . .


p.s makasi buat taufik budiawan buat boncengannya
makasi dian buat hape + pulsanya
buat verra cepet sembuh yaaa

Europe in Motion


Event pemutaran film eropa atau yang lebih sering dikenal dengan nama Europe on Screen mampir ke Semarang. Diputer pas tanggal 24-25 November 2010. Asli, saya bener-bener nunggu event ini. Tahun lalu saya bertahan di empat film dari total enam film yang diputar. Sayang, tahun ini, dengan mengangkat tema besar "Europe in Motion" saya hanya kebagian satu film saja. T.T

Permasalahanya adalah penyelenggaraan kali ini ngga di Undip, dan, hari rebo nya (24/11) harus kepentok sama jadwal kuliah strategi kreatif yang saya pikir ada presentasi ternyata ga jadi. Tau gitu ngabur ke Unnes buat nonton EoS deh.

Baru deh hari Kamis nya bisa nonton. Sayangnya pas mau ngejar film pertama yang judulnya Bödäla – Dance The Rhythm uda ngga kekejar. Yauda deh akhirnya nonton film yang kedua berjudul Pokoj V Dusi dari Slovakia. Ceritanya standar sih, tentang seorang yang baru pulang dari penjara setelah 5 tahun menjalani hukuman, mendapati istrinya di rumah dan sudah memiliki anak, padahal sejatinya lelaki ini memiliki penyakit kelamin yang menyebabkan dirinya ngga bisa punya anak.

Kontan lelaki ini menanyakan siapa sebenarnya ayah dari anak tersebut *seriously, yang jadi anaknya unyu banget* Problematika yang dihadapi lelaki tokoh utama tidak hanya permasalahan tersbut, tapi juga dirinya yang terjerat utang. Yah, biasalah lika-liku kehidupan. Sebenarnya film ini settingnya cukup menarik. Ada nuansa alam-alam nya gitu, tapi endingnya dari film ini nggantung banget deh.

Kalo kata mas nya yang dari Widya Mitra (maaf mas, saya ngga tau namanya, temennya mas dimas yang jadi starring partner saya nonton EoS) bilang kalo film yang bagus adalah film setelah film Pokoj V Dusi ini. Huaaaaa, pengen banget nonton, tapi pemutarannya baru jam 19.00. Haaaah, andaikan pemutarannya masih di Undip Pleburan kaya tahun lalu, pasti nonton deh saya. Lha ini, nontonnya di gunung sekaran. Absen dulu laah yaww.



p.s blog saya baru saja merayakan hari jadinya yang ke empat tahun tanggal 16 November lalu lhooo. Belom sempet posting ulang tahunnya si blog uda kesusul posting yang lain. Gpp sih. hehe.

See you. ^^

Butterfly [part2]


Kita tidak akan menyadari bahwa kematian begitu dekatnya, sampai itu terjadi pada orang terdekat kita. Kalian boleh tidak setuju, tapi itulah yang terjadi sama saya.

Seorang sahabat, adik, teammate, atau apalah sebutannya, kamu mendadak hilang di antara saya, diantara kami, yang selalu bersama kamu selama 7 bulan terakhir. Saya tahu kamu punya penyakit, yang tidak saya tahu adalah bahwa penyakit itu menyakiti kamu terlalu jauh. Padahal, kalo saya lihat kamu, kamu selalu aktif, ceria, bersemangat dan hobi sekali bercerita di twitter.

Pertama kali dulu kita team building, saya ga pernah menyangka kalo kita akan satu tim lagi. Dan di tim yang kedua itu, Tuhan ingin memeluk kamu sebelum kita menyelesaikan tugas kita.

Hari itu, hari Kamis. Saya harus berlari-lari gara-gara telat. Baru juga duduk, salah seorang teman baik saya menelpon saya yang baru saja duduk dengan napas terengah-engah. Terpaksa saya reject telponnya gara-gara dosen melihat saya. Baru selesai mereject telpon, 2 orang kawan kita menelpon saya lagi. Entah kenapa saat itu saya jadi mulai merasa "ada apa?" Kenapa banyak yang menelpon saya pagi-pagi. Dan, saat saya meng-sms rekan satu tim kita itu, berita tak mengenakkan itu terkirim.

Kalo kamu tanya perasaan saya waktu adalah saya tidak percaya. Benar-benar tidak percaya. Kamu, baru saja saya kunjungi di rumah sakit, tidak terlalu sehat memang, tapi juga tidak terlihat sakit *atau kamu berusaha menahan sakitnya?* Sampai saya diyakinkan dan menyambangi rumahmu, saya baru bisa menerima, kamu uda ga ada.

Dan hari ini, tepat 2 bulan. Tapi saya selalu merasa kalo kamu ada di tengah-tengah kita. Apalagi kalo liet foto-foto yang habis saya cetak itu. Banyak kenangan yang tercetak. mau itu kenangan seneng-senengnya kita, bahkan sampe kenangan yang rancu itu ada semua. Saya tahu, saya tidak boleh sedih, saya hanya merasa beruntung pernah kenal sama kamu. Dan video yang saya buat ini, jujur, ga kuat pas bikinnya. Kalo ngga mau di puter pas MBC, saya ga bakalan mau bikin. Kalau kamu mau tahu, harus Ridwan yang nge-convert video ini. Kamu pasti tahu alasannya.

Dan kedatangan kupu-kupu pas closing itu, saya tahu kamu datang. Saya yakin itu. Dan beberapa diantara kita pun menyadari hal tersebut.

Dear Erry Rizkianto Rendi Saputro, bobo yang tenang yaa di surga sana. Kita semua sayang Erry :)

video

Kemenagan Klantink, Kemenangan Pemusik Jalanan. Eh ?


IMB satu baru saja berakhir. Seneng banget sebenarnya saya karena juaranya adalah Klantink yang mana adalah jagoan saya setelah Brandon. Berhubung si imut Brandon pulang duluan, perpindahan idola pun jatuh ke tangan klantink.

Dari dua finalis yang masuk ke babak grandfinal, saya cukup mengacungkan jempol buat kerja keras klantink yang selama menjadi finalis menampilkan musik keroncong-perkusi yang enak di dengar. Tapi, entah kenapa, kemewahan yang ada di panggung IMB tadi terasa biasa saja yaa?
meskipun banyak performa finalis lainnya yang ngga kalah 'wah' tapi tadi kaya terasa bukan grandfinal. Apa karena setiap sabtu-minggunya IMB selalu punya kejutan jadi ga terasa mewah ?
entahlah. . .
Sebelum malam grandfinal, saya pernah berdiskusi dengan sodara saya. Sodara saya bilang kalo putri ayu yang bakal menjadi juara. menurutnya, kalo Trans emang mengejar "pencarian bakat" maka putri ayu yang memenuhi kriteria bakat pilihan. Muda, cantik dan berbakat. Awalnya saya juga sependapat. Mungkin seperti itu. Tapi eh tapi, Klantink yang menang. Seneng banget. Tapi lagi ni, rasa seneng itu seolah rubuh pas baca tweet kaka kelas saya yang bilang kalo Klantink menang adalah skenario. waaaaaahhh. . . .
Saya ga mau aja, kalo latar belakang mereka yang pemusik jalanan di jadikan dalil orang kasian terus meng-sms mereka layaknya Very AFI yang dulu kehidupan pribadinya banyak diumbar ke media namun sekarang tenggelam popularitasnya. Come on, Klantink itu beda. Klantink, kalo saya bilang, punya bakat yang tidak biasa dengan alat musik. Meskipun mereka belajar hidup dan hidup dari jalanan, tapi musikalitas mereka laik masuk panggung dunia entertainment. daripada harus ngedengerin musik-musik pop jaman sekarang yang nada dan lirik begitu-begitu saja, saya lebih suka musik Klantink. Lebih jujur dan ga biasa. Personal para personilnya pun menurut saya menyenangkan. Dalam artian, suka senyum, ramah, yah pokoknya punya sikap-sikap yang diinginkan penonton lahh.


p.s : foto ambil dari google images

Hari Rancu

Hari yang full banget.
kuliah pagi, ngurusin ini itu siang hari, di culik temen sore hari sampe malem. *sigh
tapi nyenengin juga deh, ngobrol bareng mereka.
lama juga yaa ga kumpul-kumpul bareng mereka. Uda gitu pas masa 'penculikan' rancu banget. Ngerasa bego banget deh. tapi seneng bisa seru-seruan bareng mereka.
dan malemnya dapet telepon rancu.
Haaaa, ini telpon nya mengulang pertanyaan yang ditujukan untuk saya pas adegan "penculikan" deh. huhu, masak iya harus berdebat dengan pertanyaan itu lagi ?
tidaaaaaaaaakkkkkkkkkk. . . . . . . .
argumen saya mungkin belum cukup untuk mereka semua. tapi, its about choice.
dan itu pula yang selalu mereka ajarkan kepada saya. jadi, mengapa hari ini mereka menggugat pilihan saya ?
telpon itu seolah-olah alarm buat saya sendiri, mau apa sekarang ? Bimbang ? itu pasti, tapi saya punya langkah yang telah saya susun sendiri. Tolong, mengerti, itu saja cukup.

Tapi, mengerti tidak datang begitu saja ketika rasa untuk berbagi itu telah dimulai. Masih saja ada nada-nada sumbang, penolakan, perdebatan, saya tahu sekali karena mereka sayang saya. Tapi, saya mohon, untuk kesekian kalinya, mohon mengerti. Ini hanya tentang urutan prioritas, bukan masalah keinginan. Saya selalu mau berkontribusi, saya selalu sayang sama mereka, tapi saya telah memilih jalur saya sendiri, seperti dia yang harus memutuskan apa yang harus diputuskan. Mereka bilang saya akan bisa belajar banyak dari sebuah 'pilihan yang dipaksakan' itu. Saya tahu itu benar. Saya pernah berada disana pada waktu itu. Tapi, saya terlalu lelah seperti untuk memulai dari awal lagi. Sudah saya utarakan jawaban saya, argumen saya, opini dan pandangan yang saya kira akan mendapat dukungan. Ah, saya tahu, kalian terlalu sayang sama saya. Tapi untuk sekali ini, mohon mengerti.

*harusnya ini mau di posting d twitter, tapi lebih dari 140 karakter. hahahhaha

Butterfly [part 1]

Saya tahu kamu di situ. Mengamati kami yang sedang berdoa buat kamu. Saya tahu sekali itu kamu.

Meski saya habis berlarian sepanjang venue, berpacu dengan waktu, menulis kata-kata buatmu, ditelpon sana-sini, hampir menangis inget kamu, inget kalo hari itu adalah hari terakhir dari perjalanan panjang kita. Yeah, we're team.

Sampai sore itu saya mengamatimu, saya cukup takjub, kenapa kamu memilih metamorfosa sebagai kupu-kupu ? apa karna kupu itu cantik ? tapi yang saya lihat sore itu adalah kupu polos berwarna coklat tanpa corak. Ah, ya, kupu yang sederhana, seperti kamu, yang selalu sederhana tapi punya semangat luar biasa.

Kamu ternyata tetep eksis yaa, kaya dulu kalo kita mau foto-foto. Foto kamu pasti yang paling banyak. Sampe memori card saya hampir habis cuma isinya kamu semua. Dan, kemarin sore itu kamu datang. Nengokin kita. Apa kita bisa kerja bagus tanpa kamu. Saya tahu kamu pasti datang. Dan saya yakin kamu selalu ada di tiep sesi pas kita lagi hetic banget. Saya juga tahu kamu selalu berdoa sama Tuhan biar urusan kita dipermudah oleh-Nya. Saya tahu sekali, pasti kamu minta sama Tuhan dengan sangat buat dateng ke acara kita, iya kan ?
Buktinya kemarin semuanya lancar-lancar aja, alhamdulillah. Semua pihak senang kelihatannya. See ? kamu pasti tau kan. Saya percaya kamu tahu. Tapi, kenapa setelah closing plenary kamu ga ada ? Kamu pergi.

Saya tahu, mungkin waktunya ga banyak. Tapi, aku sangat bersyukur kamu bisa datang. Nengokin kita, ngrasain closing bareng kita. Heh, kamu kemana waktu opening plenary ? Saya bikin video buat kamu juga. Tapi kamu ga dateng. Jaahaaaattttt. . . . Apa mungkin kamu ga mau buat kita semua tambah nangis gara-gara inget kamu ? Pasti kamu liet saya ga kuat waktu convert video itu yaa, makanya kamu ga dateng waktu opening ?

Overall, kamu dateng pas closing itu aja uda cukup buat saya. Apalagi sehari sebelumnya saya habis dari wisma yang dulu suka kamu kunjungi. Saya selalu merasa kamu masih sama saya, sama kita.


Ngobrol via Koprol

Pas dulu saya masih duduk di bangku SMA senang banget deh maenan friendster. Lama-lama muncul era blogger. Akhirnya si friendster di selingkuhi sama blog. Eh, masuk kuliah booming facebook. Dilema juga sih pas itu, antara mau bikin akun di facebook apa ngga. Takutnya dulu repot ngurusin 3 jejaring sosial gitu. Maklum lah, dulu kan kalo mau ngenet masih di warnet, mentok-mentok yaaa minjem koneksi sekolah dulu yang lemooot nya naudzubillah.

Eh, gara-gara ym sm si bajaj, jadi tersugesti juga sama facebook. Bikin akun juga deh akhirnya. Selain itu, kebanyakan temen-temen saya juga uda hijrah ka fesbuk juga sih. Jadinya, rada sepi juga friendsternya. Walopun ada beberapa yang masih buka. Dan, di tahun-tahun kejayaan friendster, sebenernya ada juga situs jejearing sosial yang lagi naik daun, plurk namanya. Tapi, entah kenapa saya sama sekali tidak tertarik buat akun ini. Ga tau deh kenapa. Padahal juga uda di invite banyak orang, tapi tetep aja kekeuh ga bikin akun disini.

Pas lagi demen-demennya mainan facebook, temen saya malah uda pindah ke twitter. Apalagi coba ? pas pertama kali di kasih tau tentang twitter, impresi pertama "ah, nagapain bikin twitter. orang fungsinya sama kaya blog juga. microblogging. Uda ahh, ga usah bikin"
Eh, lama - lama penasaran juga. Akhirnya bikinlah akun disini. Awalnya juga ga mudeng, maksudnya twitter ada RT, mention, reply, DM dan sebagainya. Untung ada astrid, yang selalu saya tanya-tanyain cara pake twitter. haha. .Daan, sekarang malah lebih sering beredar di twitter daripada di facebook. Limit 140 karakter yang jadi ciri khas twitter bikin kita jadi kreatif buat ngungkapin karakter cuma dalam 140 karakter.

Buat para pecandu twitter sih, uda pada ngerti kali yaa. orang uda banyak banget yang mbahas tentang jejaring sosial yang satu ini. Apalagi perkembangan web 2.0 bikin saya yang notabene orang sipil bisa berkomunikasi dengan artis sampe pejabat. Pernah nih, saya pasang status twitter "#nowplaying So right - Music For Sale" eh, langsung di RT sama Music For Sale. Waaaa, apalagi sekarang banyak institusi yang punya akun twitter, kaya kampus saya yang punya akun twitter. Mo ngeluh macet nya tembalang pun jadi lebih gampang. Ga perlu deh, sampe masuk ke surat pembaca di media massa segala.

Nah, kalo situs yang jadi mainan saya sekarang adalah koprol ! yeah ! situs bikinan orang indonesia ini udah di akuisisi sama yahoo lhooo. cara pakenya sih gampang, mirip-mirip sama twitter lah. dengan limit 140 karakter juga. tapi, kita juga bisa check-in tempat yang kita kunjungi kaya di foursquare (okeee, saya ga punya foursquare.haha). Kalo mo login pake akun yahoo kita juga bisaa.

Keunggulan lainnya dari koprol ini kita bisa saling komen d status pemilik akun tersebut kaya di facebook. Ada juga sistem add friend kaya di facebook ato follow kaya di twitter. Ya, intinya sih, ini kaya gabungan facebook-twitter-foursquare. Selain itu, setiap kita posting di koprol, langsung bisa tersambung ke akun facebook atopun akun twitter kita. Enak kan ?
Jadi, kalo mau tetep eksis status facebook dan twitter nya boleh banget tuh nyobain koprol. kalo saya sendiri sih, lebih seneng login koprol via twitter, daripada di sambungin ke facebook juga. Lebih simpel sih yaa, kalo koprolnya cuma nyambung ke twitter. Dan ngga alay. Kalo di facebook gonta-ganti status terus kaaan, gimana gitu. kalo di twitter ato koprol mah mo ganti status tiap menit its okeelaaah. haha. .

okee, hepii koproling daaah. eh, jangan lupa add saya yak di koprol @aphied. *numpang promosi.

See you. :D