belajar dari Dika

Suatu siang abiz pelajaran olahraga, aku tukeran tempat sama Dhedhet, katanya sih, dhedhet mw nyari angin (tempatkuw deket AC – red). Nah, aku kan duduk ma Dika tuh, dari Dika aku dapet banyak pelajaran. Kok bisa? Nih, aku ceritain…

Awalnya sih, ngomongin hal-hal yang udah lazim banget diomongin ma anak klas 3, ya apalagi klo bukan mw kemana setelah lulus? Dika bilang, dengan tegas plus ngga ragu-ragu, ITB. Weitss.. “ Jurusan apa, Dik?” tanyaku. “ Ilmu Elektro dan Informasi.”
“ Gila, Dik, itu kan passing gradenya tinggi banget.” “Emang! Lha piye aku disuruh di ITB owk.” “ Yo, tapi ITB emang apik sih, Dik.” “He`eh.”

Nah, dari obrolan yang singkat itu, aku jadi mikir seorang Dika aja punya keyakinan sebesar itu. Selain emang Dika tu pinter, pinter banget malah. Dan, dia didukung banget sama tekadnya itu. Aku emang ngga tw apakah nantinya dia bakalan keterima ato ngga. Toh, kan emang blum SPMB 2008. Tapi, aku salut sama cita-citanya itu. Dy ngomong pengen masuk ITB dengan tegas, dan kayanya udah matep banget. Ngga kaya orang lain yang kadang masih goyang-goyang gitu klo ditanyain mw masuk mana.

Dika sempet ngomong gini “ Lha piye Fid, aku yo ra bakat dokter.” “ Kok iso?” “ Apalannya Fid, banyak banget.” “ He`eh, Dik.” Hmm, aku ngga tw apa dy sebenernya punya cita-cita masuk kedokteran ato ngga. Yang pasti hari itu aku belajar dari Dika klo nentuin pilihan saat sekarang ini udah wajib banget. Penting! Dika mungkin ngga milih kedokteran karena dy ngrasa ngga bisa(padahal sih, otaknya encer banget, aku yakin sih, Dika bisa). Tapi, dy milih STEInya ITB karna dy suka sama hal itu. Dan, dy ngrasa bisa disitu. Jadi, knapa harus maksain diri buat milih jurusan yang ngga disuka?